Hello Darkness !!!

Posted: November 4, 2008 by mbah admin in Gaya hidup
Tags: , ,

Hello Darkness !!!

 

Kenapa kopi berwarna hitam? Bagaimana kalau kopi itu berwarna hijau, kuning atau ungu, Apakah namanya akan tetap kopi?. Apakah sebuah kebetulan juga, bahwa kopi ditemukan di benua hitam Afrika, tepatnya di Ethiopia.  Bagaimana kalau kopi itu ditemukan di benua merah Amerika, atau di benua Kuning Asia? Apakah namanya masih tetap kopi juga? Cerita dan sejarah kopi memang sehitam warnanya. Agaknya, hampir semua penduduk dunia selalu menyapa pagi dengan kalimat “Hello Darkness?”.

 

 

 

 

Menelusuri jejak si Hitam

Sejarah kopi dapat ditelusuri jejaknya dari sekitar abad ke-9, di dataran tinggi Ethiopia. Dari sana lalu menyebar ke Mesir dan Yaman, dan kemudian pada abad limabelas menjangkau lebih luas ke Persia, Mesir, Turki dan Afrika utara.

Pada awalnya kopi kurang begitu diterima oleh sebagian orang. Pada tahun 1511, karena efek rangsangan yang ditimbulkan, dilarang penggunaannya oleh para imam konservatif dan othodoks di majelis keagamaan di Makkah. Akan tetapi karena popularitas minuman ini, maka larangan tersebut pada tahun 1524 dihilangkan atas perintah Sultan Selim I dari Kesultanan Utsmaniyah Turki. Di Kairo, Mesir, larangan yang serupa juga disahkan pada tahun 1532, di mana kedai kopi dan gudang kopi ditutup.

 

  

 

 

Perdagangan komoditi yang berkelas tersebut dijaga dengan sangat ketat, para petani

Arab berusaha dengan berbagai cara untuk menghentikan negara lain memperoleh biji kopi mereka yang berharga. Sejalan dengan waktu, biji kopi serta potongan tanaman tersebar ke daerah Aden, Mesir, Suriah, serta Turki di mana kopi terkenal sebagai “anggur arab” . Dari dunia Muslim, kopi menyebar ke Eropa, di mana minuman ini menjadi populer selama abad ke-17. Orang Belanda adalah yang pertama kali mengimpor kopi dalam skala besar ke Eropa dan pada suatu waktu menyelundupkan bijinya pada tahun 1690 karena tanaman atau biji mentahnya tidak diizinkan keluar kawasan Arab. Kemudian, berlanjut pada penanaman kopi di Jawa oleh orang Belanda.

Kopi pun dengan cepat menyebar ke Eropa. Meski masyarakat Italia sudah mengenal kopi sejak abad ke-10, namun pembukaan kedai kopi pertama, Botega Delcafe di Italia, baru terjadi pada tahun 1645. Kedai kopi itu kemudian menjadi pusat pertemuan para cerdik pandai di negeri pizza tersebut. Di Kota London, coffee house pertama dibuka di George Yard di Lombat Sreet dan di Paris, kedai kopi dibuka pada tahun 1671 di Saint Germain Fair. Pada abad ke-18, misionaris (utusan), para pedagang serta kolonis memperkenalkan kopi pada Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Lingkungan alamnya yang alami terbukti merupakan tempat yang tepat untuk bertanam kopi sehingga kopi dapat tumbuh menyebar dengan cepat.

 

Larangan juga diberlakukan di Rusia, meski lebih bersifat “diskriminatif” dan menjaga wibawa aristokrasi kopi. Karena dianggap bergengsi sebagai minuman, Raja Frederick Agung dari Rusia pada tahun 1777 hanya memperbolehkan kalangan atas atau kelas bangsawan saja untuk menunjukkan kearistokratan kopi.

  

 

Sedangkan di Amerika, kopi dijadikan minuman nasional di Amerika Serikat dan menjadi menu utama di meja-meja makan pagi. Ketika kopi mencapai kawasan koloni Amerika, pada awalnya tidak sesukses di Eropa karena dianggap kurang bisa menggantikan alkohol. Akan tetapi, selama Perang Revolusi, permintaan terhadap kopi meningkat cukup tinggi, sampai para penyalur harus membuka persediaan cadangan dan menaikkan harganya secara dramatis, sebagian hal ini didasari oleh menurunnya persediaan teh oleh para pedagang Inggris.

 

 

Kopi di Indonesia

Pada awalnya, kopi di Indonesia berada di bawah pemerintah Belanda. Kopi diperkenalkan di Indonesia lewat Sri Lanka. Awalnya, pemerintah Belanda menanam kopi di daerah sekitar Batavia (Jakarta), Sukabumi, dan Bogor. Kopi juga ditanam di Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Sumatra, dan Sulawesi. Pada permulaan abad ke-20 perkebunan kopi di Indonesia terserang hama yang hampir memusnahkan seluruh tanaman kopi. Pada saat itu, kopi juga ditanam di Timor dan Flores. Kedua pulau ini pada saat itu berada di bawah pemerintahan bangsa Portugis. Jenis kopi yang ditanam di sana juga adalah kopi arabika. Kopi ini tidak terserang hama.

 

Pemerintah Belanda kemudian menanam kopi liberika untuk menanggulangi hama tersebut. Varietas ini tidak begitu lama populer dan juga terserang hama. Kopi liberika masih dapat ditemui di pulau Jawa, walau jarang ditanam sebagai bahan produksi komersial. Biji kopi liberika sedikit lebih besar dari biji kopi arabika dan kopi robusta.

Bencana alam, Perang Dunia II dan perjuangan kemerdekaan, semuanya mempunyai peranan penting bagi kopi di Indonesia. Pada awal abad ke-20 perkebunan kopi berada di bawah kontrol pemerintahan Belanda. Infrastruktur dikembangkan untuk mempermudah perdagangan kopi. Sebelum Perang Dunia II di Jawa Tengah terdapat jalur rel kereta api yang digunakan untuk mengangkut kopi, gula, merica, teh, dan tembakau ke Semarang untuk kemudian diangkut dengan kapal laut. Kopi yang ditanam di Jawa Tengah umumnya adalah kopi arabika. Sedangkan, di Jawa Timur (Kayu Mas, Blewan, dan Jampit) umumnya adalah kopi robusta. Di daerah pegunungan dari Jember hingga Banyuwangi terdapat banyak perkebunan kopi arabika dan robusta.

 

 

 

 

 

Varietas kopi

Varietas kopi merujuk kepada subspesies kopi. Biji kopi dari dua tempat yang berbeda biasanya juga memiliki karakter yang berbeda, baik dari aroma, kandungan kafein, rasa dan tingkat keasaman. Ciri-ciri ini tergantung pada tempat tumbuhan kopi itu tumbuh, proses produksi dan perbedaan genetika subspesies kopi.

 

Varietas kopi arabica

Kopi dari spesies Coffee arabica memiliki rasa yang kaya daripada Coffee robusta. Coffee arabica memiliki banyak varietas. Tiap varietas memiliki ciri yang unik. Beberapa varietas yang terkenal meliputi:

•     Kopi Kolombia (Colombian coffee) : pertama kali diperkenalkan di Kolombia pada awal tahun 1800. Saat ini kultivar Maragogype, Caturra, Typica dan Bourbon ditanam di negeri ini. Jika langsung digoreng, kopi Kolombia memiliki rasa dan aroma yang kuat. Kolombia adalah penghasil kopi kedua terbesar di dunia setelah Brasil. Sekitar 12% kopi di dunia dihasilkan di negara ini

•     Colombian Milds : Varietas ini termasuk kopi dari Kolombia, Kenya dan Tanzania. Semuanya adalah jenis kopi arabica yang telah dicuci.

      Biji kopi yang belum digoreng dari varietas Coffee arabica

•     Costa Rican Tarrazu : dari “San Marcos de Tarrazu valley” di pegunungan di luar San José, Costa Rica.

•     Guatemala Huehuetenango : Ditanam di ketinggian 5000 kaki di bagian utara Guatemala.

•     Ethiopian Harrar : dari Harar, Ethiopia

•     Ethiopian Yirgacheffe : dari daerah di kota Yirga Cheffe di provinsi Sidamo (Oromia) di Ethiopia.

•     Hawaiian Kona coffee : ditanam di kaki pegunungan Hualalai di distrik Kona di Hawaii. Kopi diperkenalkan pertama kali di kepulauan ini oleh Chief Boki. Ia adalah Gubernur Oahu pada tahun 1825.

•     Jamaican Blue Mountain Coffee : dari Blue Mountains di Jamaika. Kopi ini memiliki harga yang mahal karena kepopulerannnya.

•     Kopi Jawa (Java coffee) : dari pulau Jawa di Indonesia. Kopi ini sangatlah terkenal sehingga nama Jawa menjadi nama identitas untuk kopi.

•     Kenyan : terkenal karena tingkat keasamannya dan rasanya.

•     Mexico : memproduksi biji kopi yang keras.

•     Mocha : Kopi dari Yemen dahulunya diperdagangkan di pelabuhan Mocha di Yemen.Yemeni coffee traded through the once major port of Mocha. Jangan disalahartikan dengan cara penyajian kopi dengan coklat.

•     Santos : dari Brasilia. Memiliki tingkat keasaman yang rendah.

•     Sumatra Mandheling dan Sumatra Lintong : Mandheling dinamakan menurut suku Batak Mandailing di Sumatra utara di Indonesia. Lintong dinamakan menurut nama tempat Lintong di Sumatra utara. Sedangkan Kopi Gayo berasal dari Dataran Tinggi Gayo. Gayo adalah nama Suku Asli di Aceh yang meliputi Kabupaten Aceh Tengah dan Bener Meriah. Kopi Gayo disebut-sebut sebagai Organic Coffee terbaik di dunia.

•     Sulawesi Toraja Kalosi : Ditanam di daerah pegunungan tinggi di Sulawesi. Kalosi adalah nama kota kecil di Sulawesi, yang merupakan tempat pengumpulan kopi dari daerah sekitarnya. Toraja adalah daerah pegunungan di Sulawesi tempat tumbuhnya kopi ini. Kopi dari Sulawesi ini memiliki aroma yang kaya, tingkat keasaman yang seimbang (agak sedikit lebih kuat dari kopi Sumatra) dan memiliki ciri yang multidimensional. Warnanya coklat tua. Kopi ini cocok untuk digoreng hingga warnanya gelap. Karena proses produksinya, kopi ini dapat mengering secara tidak teratur. Walau demikian biji yang bentuknya tidak teratur ini dapat memperkaya rasanya.

•     Tanzania Peaberry : di tanam di Gunung Kilimanjaro di Tanzania. “Peaberry” artinya biji kopi ini hanya satu dalam setiap buah. Tidak seperti layaknya dua dalam satu buah. Ini biasanya tumbuh secara alami pada 10% dari hasil panen kopi.

•     Uganda – Meskipun sebagian besar penghasil kopi robusta. Ada juga kopi arabica berkualitas yang dikenal sebagai Bugishu.

 

Campuran

Biji kopi biasanya dicampur untuk keseimbangan rasa dan kompleksitas aromanya. Salah satu campuran tradisional yang tertua adalah Mocha-Java, terdiri dari biji kopi yang sama namanya. Rasa coklat yang khas sangatlah cocok dengan Cafe mocha, yang merupakan minuman kopi yang dicampur dengan coklat. Saat ini campuran Mocha-Java biasa dicampur dengan varietas lainnya untuk menciptakan ciri khas yang unik. Banyak perusahaan kopi yang memiliki campurannya tersendiri.

Beberapa biji kopi sangatlah terkenal dan oleh sebab itu memiliki harga yang lebih mahal dari biji kopi lainnya. Jamaican Blue Mountain dan Hawaiian Kona mungkin adalah contoh yang baik. Biji kopi ini sering dicampur dengan biji kopi lainnya yang tidak seberapa mahal dan dengan itu nama campuran ini disebut blend (seperti “Blue Mountain blend” atau “Kona blend”), walau hanya sedikit biji kopi dari jenis itu yang digunakan.

 

Varietas kopi robusta

Salah satu varietas kopi robusta yang terkenal adalah kopi luwak dari Indonesia dan Kape Alamid dari Filipina. Biji kopi ini dikumpulkan dari musang luwak. Kopi ini memiliki rasa yang khas.

 

Kopi Luwak adalah jenis kopi dari biji kopi yang telah dimakan dan melewati saluran pencernaan binatang bernama luwak. Kemasyhuran kopi ini telah terkenal sampai luar negeri. Bahkan di Amerika Serikat, terdapat kafe atau kedai yang menjual kopi luwak (Civet Coffee) dengan harga yang cukup mahal. Kopi yang dikais dari kotoran luwak ini bisa mencapai harga AS$100 per 450 gram. Hanya saja kebenaran kopi yang dijual adalah benar-benar kopi luwak masih dipertentangkan.

Kemasyhuran kopi ini diyakini karena mitos pada masa lalu, ketika perkebunan kopi dibuka besar-besaran pada masa pemerintahan Hindia Belanda sampai dekade 1950-an, di mana saat itu masih banyak terdapat binatang luwak sejenis musang.

 

Ada banyak Sifat-sifat organoleptik atau sifat-sifat yang dapat diukur dengan indera, misalnya rasa, aroma, warna dan sebagainya. Sifat-sifat organoleptik ini dipengaruhi sifat fisik, kimiawi, factor-faktor agronomis dan teknologis. Beberapa batasan rasa dan aroma pada kopi antara lain:

After Taste: Rasa yang tertinggal di mulut lebih lama dari biasanya setelah minum kopi

Astringent: Flavor yang menyebabkan wajah mengkerut karena pahit

Bitter: Rasa pahit yang tidak enak seperi kina

Grassy: Bau seperti rumput

Green: Rasa yang kurang enak yang disebabkan oleh penyangraian yang kurang sempurna

Woody : Rasa seperti kayu

Fruity : Cita rasa seperti buah

Fermented: Cita rasa busuk

Musty: Cita rasa seperti lumut

Earty : Cita rasa seperti tanah

Bagsy : Cita rasa seperti goni

Mouldy: Cita rasa seperti jamur (apek)

 

 

 

 

Dampak Positif dan Negatif dari Kopi

Selain teh, kopi merupakan minuman paling dikenal umat manusia. Tak seorang pun tak mengenal kopi. Minuman ini sudah dikenal di mana-mana sejak ratusan tahun lalu. Begitu terkenalnya kopi sampai timbul istilah coffee break atau “rehat kopi” di setiap acara resmi seperti seminar, lokakarya, rapat, dll. Saat itu para tamu atau peserta beristirahat sebentar untuk menikmati kue-kue sambil minum secangkir kopi atau teh. Sementara dalam kehidupan sehari-hari, kopi seringkali dijadikan pendamping sarapan pagi.

Sekalipun demikian mungkin jarang kita mengamati apa manfaat atau dampak negatif kopi bagi kesehatan. Paling-paling yang kita tahu setelah minum kopi badan terasa segar dan rasa kantuk hilang.

 

Baik bagi Pecandu Narkoba

Menurut analisis kedokteran, dalam kopi terdapat sejenis senyawa kimia xantin. Derivat senyawa ini meliputi kafein, teofilin, dan teobromin.

Namun, kopi hanya mengandung kafein. Sedangkan teofilin terdapat dalam teh, sementara teobromin dalam coklat.

Kafein ternyata dapat menimbulkan perangsangan terhadap susunan saraf pusat (otak), sistem pernapasan, serta sistem pembuluh darah dan jantung. Sebab itu tidak heran setiap minum kopi dalam jumlah wajar (1-3 cangkir), tubuh kita terasa segar, bergairah, daya pikir lebih cepat, tidak mudah lelah atau pun mengantuk. Dampak positif ini menyebabkan orang sulit terlepas dari kebiasaan minum kopi.

Namun, sebenarnya manfaat di atas tidak berlaku bagi seseorang yang pekerjaannya memerlukan ketelitian, kerapian, serta ketepatan menghitung, seperti matematika, menggambar atau melukis. Sebaliknya, minum kopi lebih tepat bagi orang yang belajar ilmu-ilmu sosial atau menghapal. Minumlah sekitar setengah sampai satu jam sebelum aktivitas belajar atau menghapal dimulai.

Kafein acap kali juga dijadikan salah satu bahan pelengkap pada obat sakit kepala. Pasalnya, kafein memiliki kemampuan mempersempit pembuluh darah ke otak (vasokonstriksi) sehingga pelebaran pembuluh darah di daerah otak yang merupakan penyebab sakit kepala bisa ditanggulangi. Bahkan, senyawa xantin dalam dosis rendah mampu merangsang susunan saraf yang sedang depresi, misalnya akibat penyalahgunaan narkoba atau kecanduan alkohol. Sehingga muncul pendapat bahwa kafein dapat memperbaiki fungsi mental penderita yang keracunan alkohol.

Lebih jauh, kafein ternyata dapat menetralisasi asam lemak dalam darah.

 

Mengganggu Kesuburan

Sayangnya, kebiasaan minum kopi acap kali memunculkan efek “kecanduan” baik secara psikologis maupun fisiologis.

Ciri umum ketergantungan kopi antara lain rasa letih atau lelah, tak bersemangat dan mengantuk kalau sehari saja tidak minum kopi. Yang wajar adalah mengonsumsi kopi sebanyak 85 – 200 mg atau 1 – 3 cangkir kopi. Namun, minum kopi di atas 250 mg sekaligus dapat menyebabkan gangguan kesehatan, seperti jantung berdebar, gelisah, insomnia (sulit tidur), gugup, tremor (tangan bergetar), bahkan mual sampai muntah-muntah.

Minum kopi juga berbahaya bagi penderita hipertensi (tekanan darah tinggi) karena senyawa kafein bisa menyebabkan tekanan darah meningkat tajam. Selain itu, kopi juga bisa meningkatkan aliran darah ke ginjal dengan akibat produksi urin bertambah. Jadi, jangan heran kalau tak lama sehabis mengkonsumsi kopi kandung kencing cepat penuh.

Minum kopi terlalu banyak bisa pula mengurangi kesuburan wanita, apalagi kalau dikombinasikan dengan alkohol. Bagi wanita usia menopause, minum kopi dalam jumlah banyak bisa menambah risiko kekeroposan tulang (osteoporosis).

Pada dosis sedang, kafein menaikkan produksi asam lambung yang berlangsung lama, sehingga dapat memperbesar risiko penyakit lambung, tukak lambung, atau tukak usus halus. Jadi para penderita kelemahan lambung hendaknya menghindari konsumsi kopi.

Cara pengolahan dan penyeduan kopi pun memberi andil terhadap dampak yang ditimbulkannya. Bentuk pengolahan dan penyeduhan kopi tubruk misalnya. Kopi tubruk pada umumnya lebih keras karena bubuk kopi dalam cangkir atau gelas langsung diseduh air mendidih. Lagipula kopi tubruk pada umumnya menggunakan kopi lebih kasar, dipadu dengan gula batu. Dengan sendirinya akan lebih banyak ampas bubuk kopi yang masuk ke tubuh kita dibandingkan dengan kopi yang diseduh dalam teko. Maka dapat dipahami bila efek sampingan kopi tubruk lebih tinggi dibandingkan dengan secangkir kopi yang sudah “tersaring” ampas kopinya.

 

Penyakit Jantung dan Arteriosklerosis

Masalah dampak kopi kasar atau tidak disaring (unfiltered) ini dipelajari oleh sejumlah peneliti di Belanda.

Mereka mengamati tingginya kadar homosistein dalam darah pecandu kopi. Homosistein merupakan substansi yang terbentuk dari metionin, yakni suatu asam amino esensial yang terbentuk pada saat tubuh mengeluarkan protein. Padahal peningkatan homosistein berhubungan erat dengan risiko penyakit jantung.

Meski belum jelas bagaimana persisnya asam amino esensial mengganggu jantung, sudah terbukti bahwa zat tersebut acap kali menyebabkan timbulnya luka di berbagai lapisan dalam pembuluh darah arteri dan selanjutnya menjadi tempat menumpuknya asam lemak dan kalsium. Timbunan ini bisa mengakibatkan pengerasan dinding pembuluh darah arteri (arteriosklerosis).

Di sisi lain, menurut Dr. Elvina Karyadi, ahli gizi, homosistein dibutuhkan tubuh untuk berbagai reaksi biokimia, terutama dalam proses perubahan metionin menjadi sistationin dan berperan dalam membentuk propionil-koA (substansi yang beperan dalam metabolisme lemak dan karbohidrat), asalkan kadarnya tidak tinggi. Kadar normalnya, 7 – 22 ug mol/L.

Seorang peneliti Belanda menambahkan, dua minggu setelah setiap hari minum enam cangkir kopi, konsentrasi homosistein seseorang naik 10% dari angka normal. Begitu juga kadar kolesterol dan trigliserida. Namun, kenaikan ini tidak permanen. Bila kopi dihentikan dan keadaan tubuh sehat, kelebihan homosistein dapat secara alami normal kembali. Selain dengan mengurangi kafein, kenaikan kadar homosistein dapat pula dicegah dengan mengurangi konsumsi protein hewani yang banyak mengandung metionin.

Bila dalam sehari minum 1,360 g kopi kasar (sekitar 6-7 cangkir), diperkirakan risiko untuk terkena serangan jantung atau stroke naik 10%. Selain itu kadar vitamin B6 bisa berkurang sampai 21%.

Atas dasar itu alangkah baiknya tidak minum kopi, khususnya bagi mereka yang berisiko tinggi penyakit jantung. Kalau pun harus minum kopi, untuk kita sebaiknya hanya 1-3 cangkir sehari (standar untuk orang Eropa 3-5 cangkir). Itu pun tidak pada saat menjelang tidur.

Kopi bisa digantikan segelas air jeruk, sayuran hijau, disertai konsumsi vitamin B6 dan B12. Jenis-jenis makanan dan minuman ini tidak mengandung seng dan kafein tapi tinggi mineral, vitamin serta asam folat. Padahal vitamin B6, B12, dan asam folat sangat berperan dalam menurunkan kadar homosistein dalam tubuh, sehingga penyakit jantung koroner pun bisa dihindari.

 

 

7 Tips Sehat Minum Kopi

1. Dosis
Memang belum ada ukuran yang pasti untuk dosis kopi yang boleh dikonsumsi orang. Namun kebanyakan penelitian mengungkapkan bahwa minum 300 mg caffeine (sekitar 1 sampai 3 cangkir kopi sehari) tidak memberikan efek negative pada kebanyakan orang sehat.


2. Sinyal Bahaya

Ketika mereguk kopi memang terasa nikmat, namun sering kali diikuti dengan sejuta rasa bersalah. Kenali sinyal bahaya kopi sehingga kita tahu kapan harus berhenti minum kopi. Sinyal bahaya itu antara lain: gelisah, jantung berdebar, gangguan tidur dan gangguan mood (mis: cepat marah). Seorang peminum kopi yang menghentikan kebiasaan minum kopinya dapat mengalami ?caffeine withdrawal? yang ditandai oleh sakit kepala berdenyut, namun gejala ini akan hilang setelah 24-48 jam atau mendapat caffeine dosis baru.


3. Dengarkan Respon Tubuh

Setiap orang memiliki batasan sendiri mengenai konsumsi caffeine. Kebanyakan orang dapat mengkonsumsi 2 cangkir kopi sehari tanpa masalah. Namun ada pula yang mengalami efek buruknya dengan jumlah konsumsi kopi yang sama. Ada yang bercerita setelah minum secangkir kopi menjadi tak dapat tidur sepanjang malam, sebaliknya ada yang tertidur pulas setelah minum kopi. Cara terbaik adalah dengarkan respon tubuh sendiri!

4. Kenali Kandungan Caffeine
Setelah mengetahui dosis dan respon tubuh, ada baiknya kita mengetahui kandungan caffeine dalam produk-produk yang sering kita konsumsi. Agar jangan sampai dosis kopi yang dianjurkan sudah tercapai, namun kita masih mengkonsumsi produk-produk lain yang mengandung caffeine sehingga merasakan efek buruk kopi. Beberapa produk lain yang perlu diperhatikan kandungan caffeine seperti misalnya : softdrink, permen kopi, teh, coklat, obat sakit kepala.

Cara pengolahan (roasting dan brewing) juga berpengaruh terhadap kandungan caffeine dalam kopi. Sebagai contoh, sebuah penelitian menunjukkan, secangkir kopi di Starbucks mengandung rata-rata 259 mg caffeine dibandingkan dengan kopi dengan jenis dan ukuran cangkir yang sama di Dunkin Donuts yang hanya mengandung 149 mg caffeine.

Dari penelitian lain, kopi decaf (kopi tanpa caffeine) baik untuk mereka yang mengalami obesitas karena dapat meningkatkan HDL (kolesterol “baik”) sekitar 50%. Sedangkan pada mereka yang tidak mengalami obesitas justru dapat menurunkan kolesterol HDL ini yang dapat meningkatkan resiko penyakit jantung.


5. Coffee Mix

Lima milligram kalsium hilang untuk setiap 6 ons kopi yang dikonsumsi. Namun kehilangan kalsium ini dapat diatasi dengan menambahkan 2 sendok susu atau membuat espresso latte. Sedangkan campuran kopi dengan alkohol kurang baik terutama pada orang dengan gangguan hati dan campuran kopi dengan cream juga sebaiknya dihindari untuk mengurangi kalori yang berlebih. Caffeine juga berinteraksi dengan beberapa jenis obat. Bagi yang sedang mengkonsumsi obat, sebaiknya konsultasikan ke dokter.

Banyak yang beranggapan teman terbaik kopi adalah rokok. Jangan salah. Seorang peminum kopi sejati tidak merokok! Rokok dapat mengurangi nikmatnya ngopi.


6. Kelompok Anti-Kopi

Kelompok berikut disarankan untuk menghindari kopi: wanita hamil, anak-anak, orang tua, orang dengan penyakit jantung dan pembuluh darah (mis: hipertensi). kalau Anda sudah termasuk kelompok ini, lupakan kopi!


7. Check Up

Lakukan pemeriksaan berkala terhadap kesehatan, dalam hal ini adalah ukuran tekanan darah. Semakin dini hipertensi diketahui, akan semakin baik untuk penatalaksanaan selanjutnya.

 

 

Warung Kopi di Pare

Di kota Pare, budaya ngopi memang sudah menjadi bagian dari kehidupan masyarakatnya. Di setiap jalan atau gang di kota Pare selalu bisa ditemui warung-warung kopi. Belum lagi yang berada di Desa-desa di sekitar kota Pare. Salah satu warung kopi yang cukup melegenda adalah warung kopi Mbok To, tempatnya di jalan Slamet. Mulai dari pagi sampai sore warung kopi ini selalu ramai. Kopinya memang enak, hitam, kental, pahit dan agak sedikit asam. Menurut saya, kopi yang digunakan adalah jenis kopi Robusta. Kopi Robusta memang memiliki kadar kafein yang lebih tinggi dibandingkan dengan Arabika. Kopi jenis Robusta memang banyak di tanam di wilayah kediri dan sekitarnya. Sekarang kalau malam hari di kota Pare ada warung kopi yang sangat ramai. Tempatnya di Pelem, sebelum pom bensin. Sekarang menjadi tempat alternatif buat nongkrong dan ngobrol klobhot anak-anak muda di Pare. Tapi ada satu warung yang menjadi saksi sejarah teman-teman cangkruk di Pare, bukanya jam 10 malam sampe jam 3 pagi. Siapa lagi kalau bukan warungnya the one and only “Mbok Di”. Tempatnya di  pojok jalan masuk Pegadaian Pare. Setelah mbok Di meninggal dunia, usaha warungnya diteruskan oleh anaknya. Dulu, sekitar tahun 1991an ketika jaman-jaman masih SMA, hampir tiap malam pasti ngopi di warungnya Mbok Di. Yang bikin enak itu sebenarnya jajanan pendamping minum kopi. Ada jadah bakar, tahu bakar, wajik bakar, sate usus bakar, dan sego tabhok. Sego tabhok itu kalau di jogja namanya sego kucing. Kenapa namanya sego tabhok, mungkin karena porsinya yang sedikit jadi sekali tabhok (tampar) abis. Ada lagi minuman selain kopi diwarungnya Mbok Di yang menurut saya uenaaake puuooolll…, yaitu wedang jahe asem atau wedang asem aja bagi yang ngak suka pake jahe. Wedang jahe asemnya memang dahsyat…syat…syat. Apalagi bagi yang suka cangkruk malam-malam, minum wedang jahe asem dijamin ngak bakalan masuk angin dan ngak bakalan bikin gendut karena ngemil malam hari. Warung Mbok Di setidaknya menjadi tempat paling enak buat mencari ide segar ketika itu, tempat bergosip yang paling representative, tempat arek-arek ngobrol soal musik bahkan politik. Tapi adakalanya juga menjadi tempat perang urat syaraf dan tempat Tukaran (berantem) arek-arek. Terakhir saya ke warungnya Mbok Di sekitar tahun 2005, rame-rame sama arek-arek cangkrukan gang wilis (mabes). Yang bikin kaget itu, ternyata Mbok Di masih inget siapa-siapa saja yang pernah tukaran di warungnya hehehehe….! Jadi, klop sekali kalau kita menyapa malam hari di kota Pare dengan kalimat, “Hello Darkness”.  

We miss you Mbok Di….!!!

(bdoors, artikel diambil dari berbagai sumber)

Comments
  1. arifin yeahyeah says:

    kl didalam pasar pamenang ,ada salah satu warung kopi yg mantap ,nama penjualnya pak gendut.

  2. goodmorningpare says:

    haiiii…!!!

  3. duniamascha says:

    waaaaaaaah … mas mbelur juragan lontong kilil … mbuka2 kenangan lama.
    jok ngono ta laaaaaaaaah

  4. sonny bdoors says:

    brarti mbelur oleh royalti soko jireng kwi..la wis membuahi sepeda motore jireng…hahahaha!!kwe buka bank sperma wae lur…wekekekkekek!!!canda rek

  5. mbeloer says:

    Atun anak angkate Pak Min kok gak nongol2 kowe cah bagus

  6. mbeloer says:

    walah bdoors mari ngaku iki tibak e, he he he mascha koyok e lek nunggu diajeng sita yo sering mangkal nang kono he he ….
    sekedar info waktu itu tipis banget bedane antara nunggu penumpang (mbecak, ngojek, ngangkot) karo nunggu pacar he he he sing endhi sing teko dhisik sabet ae, jirenk iki aneh-aneh ae ha ha

  7. jirenx says:

    absen pak, anggotane pm mania, sing paling tak kenang nang nggone pm pas bengi trek trekan karo mbelur, sepeda motorku dikeloni, mosok trek trekan iso ejakulasi nang nduwur sepedaku lek arek sedengan opo yo enek to kuwi, tapi yo syukur bar ngono sepedaku manak dadi okeh saiki, trim yo lur

  8. bdoors says:

    kalau inget warunge pak men jd inget kos2ane omae mas didik kae hehehe..dulu waktu nembak seng duwe dermolen kae di situ je..”the most hard romantics and forbidden love story along the history”.hahahaa…GOMBAAAAALLLLLLL…!!!!!!

  9. mastrip says:

    Warung kopi mbok Di.

    Eling gawene becak’an karo konco nek benggi2 ngopi ngone mbokdi.
    Bakar sate usus memang Mak Nyus.

    Suwe saiki ora tau ngone mbokdi.

    opo iseh dodol yo…

    Nak tonggoku iku gawene mbogok an.

    Sepurane yo mabah koncoku.

    tangan2 clutahak.

  10. Anonymous says:

    Warung kopi mbok Di.

    Eling gawene becak’an karo konco nek benggi2 ngopi ngone mbokdi.
    Bakar sate usus memang Mak Nyus.

    Suwe saiki ora tau ngone mbokdi.

    opo iseh dodol yo…

    Nak tonggoku iku gawene mbogok an.

    Sepurane yo mabah koncoku.

    tangan2 clutahak.

  11. c'plix says:

    Walah…walah… tibak’e nakal-nakal yo arek2 iki, inum-inuman, ndhem-ndeman, mbok yo ditiru kancane iki, Loer..mbok kancane ojo diwarahi mendhem, iki mesthi katut awakmu..!

  12. mbah admin says:

    sing slamet dr tawaran Cak PP, iku Kenthus disik…terus Topha yo emoh…terus Mbah yo slamet.
    Chawex karo Tumis, bar diinumi terus tuku mie goreng…jare ben ilang ambune cangkem..wkwkwkkwkkkk

    Gimana Bung Baarrjooooo…
    (maafkan kami semua pak…)

  13. duniamascha says:

    peh … pak dokter toni OL to ternyata ….
    hahahahah ….
    mantan preman SMADA insap tibake ….

  14. duniamascha says:

    wah…iyo-e loer!
    pak dokter toni iki ngisin2i pak barjo ae.

    mmm masalah klinthing2 iku yo jenenge cah nom loer, khilaf sak glegekan lak yo lumrah, cuman pancen aku wektu iku sik durung nemoni gaya ngglegek sing yahut, akhire yo nggaya karo nutup irung ae.
    sing wilet yong si topha iku … di tawari alm. mas PP kok iso nolak …. jan gak sopan topha iku …

    RIP mas PP

  15. inot says:

    ssstt…pak barjo sdh wafat lur,aku terharu dan bangga sama beliau,..beliau sangat perhatian denganku..kebapakan,aku merasa bersalah,belum sempat membalas kebaikannya..tapi pada dasarnya semua guru SMADA yang lain baik-baik..termasuk ebesmu lur…aku hampir dihukum gara2 bermasalah dengan anak baru yg sedang penataran,anaknya takut ga berani sekolah..beruntung ebesmu bisa menengahi..dan minta jangan diulang lagi..terimakasih bapak ibu guru SMADAku tercinta…Anda semua benar2 pahlawan tanpa tanda jasa..

  16. mbeloer says:

    Chawex iku tau nang Nusantara (Nanus studio musik) di pekso ngombe limo klinthing-klinthing karo almarhum kangmas PP, sik iling Wexx ? he he lha wong gopekan kok ngombene irunge di tutupi, prasamu jamu tolak angin opo? he he aman Wex saiki….

  17. mbeloer says:

    Pak Dokter siji iki nuaakal tibak e….
    Jaman sekolah e senegane mbolosan….waktu liyane upacara eh Pak Dokter iki upacara ne nang warung kopi, wah jan ra patut di tiru adik2…..
    Pak Barjo………niki murid e wonten sing nakalllllll

  18. inot says:

    ono maneh warunge jeng sri,weq!!…lek pas senen arek kulonan mesti ngendon disitu…,aku inget pernah di usir bu Isro gara2 telat,aku disuruh ngopi dan sarapan dulu..aku yo seneng ae,lumayan iso ngopi karo rokokan dhisik…He..he..he..hayo absen sing ning warunge jeng sri !!!

  19. inot says:

    ono maneh warunge jeng sri,weq!!…lek pas senen arek kulonan mesti ngendon disitu…,aku inget pernah di usir bu Isro gara2 telat,aku disuruh ngopi dan sarapan dulu..aku yo seneng ae,lumayan iso ngopi karo rokokan dhisik…He..he..he..

  20. duniamascha says:

    wah .. buat tambahan dor, kalo kita jaman SMA di SMA 2 dulu ada namanya warung kopi yang bwt blajar ngrokok ….. wakakaka

    namanya warung ‘PM’ alias Pak Min. tempat cangkruk dan tempat sembunyi dari kejaran guru kalo pas upacara senin …

    hayooo sopo ae sing biyasane okeran nduk PM … ??? absen jesss

  21. idurmbeloer says:

    efek buruk bagi kopi mania, bagi yang sudah merasa berkulit coklat dapat terinfluence jadi tambah hitam kulitnya he he guyon rek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s