Mlaku-mlaku Kutho Pare, Part 3…

Posted: November 20, 2008 by mbah admin in Galeri Foto
Tags: , , , , ,

Wes suwek…eh..wes suwe Mbah Admin tidak posting artikel. Sudah dimarahi sama anak-anak dikira gak ngopeni Parekita lagi…Makanya, kali ini oleh-olehnya langsung Mbah beri aja berupa foto2….mlaku-mlaku kutho Pare, part 3.

Biarkan gambar tersebut yg bercerita kepada kita. Karena setiap gambar pasti punya banyak makna yg berbeda bagi kita…Ada yg membuat kita tersenyum, sedih, bangga, haru bahkan marah. Monggo silakan dinikmati……….

bekasmustikabekassentral223421e098garuda4jlnraya1ringinbudoringinbudo2sma1sma2sma22smp21tamrein1sekolahyuukdodolkoranmustikajlnraya3legenkikilnjajandipare5pasar2dpnrshvasmp1etanparkirsmpetansatepakslametjlnraya2

Comments
  1. Egry Dananjaya says:

    lha kok..sepada e Bapakku yang biasa diparkir di depan kiosk kena potrek…heheheh…ayo mampir di kiosk busana Pak Dji Metal (PJM)…

  2. egry dananjaya says:

    Lha kok…sepedanya bapakku yang jadul..sepeda kebo jaman londho…biasa diparkir di depan kios…kena potrek…hehehehe…mampir ayo di kios busana..Pak Dji Metal…

  3. dhiee says:

    kotaku tercinta rek

  4. Anonymous says:

    Subhanalloh…jadi kangen sama kutho kelahirankoe…
    nuwunsewu…mohon ijin share foto-foto nya nggeh…
    maturnuwun sanget…
    violetta

  5. kagen euyyy ma kota PARE,, { town full of pride }

  6. pengen pulang ke pare……….
    huwwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahh…………
    ak kangen pare……..
    hikz hikz hikz

  7. dede cris says:

    kak tolong , di beri tau sejarah pare donk secara lengkap??? thx

  8. Eko Handoko says:

    Assalmualaikum, wong pare
    aku punya cerita sendiri dikota pare udah hampir 20 thn, tak ada kabar berita dikota kecil yg penuh dgn sahabt, padahal dulu di tahun 90-an sebulan 2 kali saya mampir di kota ini, tepatnya di Jln Mastrip & Ds. Cangkring no udah lupa, sejak Hpku hilang 9 thn yg lalu saya kehilangan jejak ama sobatku, mungkin dia udah pindah atau blom yg jelas ortunya tinggal di pare, Melalui Blog ini PAREku mudah-mudahan bisa bertemu lagi, April Suharyanto & Abdul Kholig Alumni dari Akateks Surabaya aku masih menyimpan foto kita bertiga mungkin anak kalian sama dgn umur anakku,
    Terima kasih, kepada Pare-ku

  9. basuki says:

    satu icon kota pare yang belum terekspose yaitu stasiun kereta api yang sekarang di pakai sebagai pujasera. mungkin ada yang punya foto stasiun sepoor?

  10. kaka says:

    aduhh……. kok jadi kangen ama kampung halaman tercinta PARE city is the best !!!!!!!!!! kpn bisa pulang lagi ? adududududhhhhh salam GAZTALU

  11. yahya says:

    skali2 dipasang foto jaman jadul yo….by jo cah mojokuto

  12. rivall says:

    bang, da foto pare tempoe doeloe g’…

    kpn2 diadain mengenang kota pare dunk…

    matur nuwun…

  13. Danoe says:

    Tolong tambahin dong foto2nya yg uptodate, lagi kangen nih liat wajah kota pare tercinta. Maklum lagi merantau nih.

  14. alien says:

    Gabung nih,,
    Anak2 pare jago juga nih buat urban art graffiti.
    Kemaren aja aku baru lihat sekilas ada graffiti baru.
    Kayaknya sih yg buat anak sby feat pare.
    Btw anak pare yg biasa buat grafiti siapa sih?
    Jadi pingin belajar nih..

  15. arifin yeah yeah says:

    Mas B DOORS ,sate kambing nya pak slamet yg berada di jl.kandangan bagiku sampai saat ini masih tetep dalam kategori “jagoan” ,kmaren pas diajak temen yg pulang dr luar kota wetengku sampek gak ngatas’i …,tp ada warung nasi pecel di dalam pasar pamenang pare yg juga “jagoan” ,letak nya dekat telo2 dan bakul areng ,buka jam 04.30-09.00 ,dgn berbekal RP 3000,- kita bisa menikmati sepiring + secangkir kopi ,sambil menikmati dji sam su utilan .ok matur suwun.

    • sonny bdoors says:

      sate pak slamet mmng yahud bin israeli..hehehehe..tp aku gk bgt suka dgn porsine..trll ningrat (maklum biasa porsi jumbo)..

  16. feridona budiono says:

    wah seneng banget bs lihat kota pare tercinta.. ni aku asli arek keling kepung, lagi online dari perantauan di makassar.. saran aja tolong perbanyak galery foto fotonya tentang pare tercinta.. dan tolong foto fotonya slalu du update.. ok thanks moga pare slalu jaya dan smakin maju..

  17. alif says:

    pare berjuanglah… do something different…
    show u’r best performance

  18. sonny bdoors says:

    oke mas taufan..kirim aja artikel dan foto2 anak bmx dan teman2 yang lagi bikin grafiti atau tentang urban art di kota pare ke email; nostealope@yahoo.com atau ke: bocah.pare@yahoo.com
    di tunggu kabar baiknya…
    NB:
    atau kalau profil bandnya mau di tampilkan di parekita juga boleh..bikin aja biograpi dan discograpi bandnya..we salute you!!!

  19. taufan adam says:

    we,we,we mw ngomong aja klw nd pare da juga anak2 xtreme nya lho ,mungkin belum besar tp slalu ada ha,ha,ha street bandit anak2 bmx pare yg main di kwedanan n maren d undang main acr surya slim .weh pokonya keren bro n juga da b-boy yg main jga d stu gak lupa juga da comunitas corat coret tembok d kota pare bandit zone bro yg masih saudaraan ma anak2 bmx n kpan2 bleh donk nampang d pare kita ,khan pare harusnya tambah bervariasi ha,ha,ha .o ya satu lagi mw ada band yg mungkin mampu bawa perubahan d pare bro roach in my cake bro ya band ni rada2 kyak blink 182 lah kan mainya hampir sama lah ,ya c u next time n pare always crowd n noise

  20. wahyu says:

    alow smada gw kangen bgt ne ma mantan sekolaku ni……

  21. sonnybdoors says:

    thanks mas Bkhs a.k.a mas hendra kuncoro. saya domisili di jogja mas, kl mbah admin domisili di surabaya tp malah sering ke luar kota ngurusi BTS hehehehe. kalau di pare kita sering nongkrong di warnet amole depan pangairan. kebetulan yang punya warnet(mas iwan kentus)sering kebagian motret kalau pas ada event di pare. dan kita mau banget tuh kalau dicopykan video musiknya hehehehe….kalau mas hendra ke pare mungkin bisa mampir di cafe metal “SE”. di sana biasanya setiap hari sabtu ada acara live shownya. atau bisa ke warnet amole ketemu dengan mas iwan kentus atau mas soni gter untuk di ajak tour of duty keliling pare hehehehe. saya pikir temen2nya mas hendra jg temen2 dari kita-kita jg…oncok ewed!!!

    input and share:
    karena generasi kita tidak tahu (krn tidak ada yg memberitahu) tentang sejarah dan asal usul kota pare maka tidak salah kalau kita punya prinsip “LEARNING FROM UNWRITTEN HISTORY” hehehehe…jadi tidak salah kalau jaman dulu di kalangan muda kita tidak terlalu tertarik dengan adanya kampung inggris yang termahsyur itu. bukan karena faktor gengsi atau sok-sok’an tapi karena kultur sosial masyarkat pare yang sangat “HYPER URBAN” itulah yang membuat pola pikir masyarakat pare tidak suka dengan hal2 yang berbau old fashion. tapi misalkan orang2 yang sedang berguru di kampung inggris itu semuanya anak2 yang kekinian tentu akan sangat berbeda ceritanya. hemat saya karena anak2 muda di pare tidak menemukan tempat yg representatif untuk menyalurkan semangat mudanya di kampung inggris itu. tapi itu dulu, saat ini daerah singgahan sdh menjadi minipolitan. semua kebutuhan indrawi sdh ada di sana.

  22. B k h s says:

    Hello Mas Sonybdoor , Hello eMbah Admin…

    Thanks atas welkomingnya untuk sering sering kunjung mengunjungi web site kita.

    Banyak tulisan dari saya yang cuman belum bisa saya posted ato sy aturkan ke embah admin.

    Sy berharap kelak first week of march, saya akan sungkem ke ibu, nah sy berharap bisa ketemu dengan teman teman seperjuangan,(Tema nya : ngopi, ngelantur yang jelas dan silaturahmi , berbagi crita + pengalaman , dan .. ambil hikmahnya yang baik dan ambil yang +.

    kalo perlu untuk ambil gambar, sy siap untuk bantu selama di Indonesia.

    bila perlu ada mantenan ataupun acara yang laen ,
    saya siap bantu tanpa nilai komersil.

    Sonnybdoor tinggal dimana yah, kalo seputar pare INSYAALLAH kita kan ketemu.(This is small world, indeed) apalagai kalo mas mas yang laen angkatan 90-92-an, pasti balik baliknya .. teman lawas.

    Jangan salah, akan sy suguhi koleksi (rare) jadul ! Led zep, Pink floyd, gentle giant, rolling stone, marilion, genesis, . udahlah pokoknya bikin ngiler aja buat orang yang menyebut diri nya “the rock”.

    Salute dgn outline eMbah admin ….
    ” Kalo dulu motivasi kursus Inggris bukan utk bekal cari kerja…tapi supaya nilai Bhs.Inggris di sekolah gak ancur….”

    Iyah, ini yang membedakan ttg “kita” dan “mereka” dimana cari ilmu disini (re:Indonesia) hanya terfokus dengan realitas keadaan dan lebih tepatnya “praktikal”.. abis sekolah ini sekolah itu , kursus ini kursus itu berharap bisa kerja dgn cepat. Jadi motivasinya …sekolah /kursus biar dapet kerja.

    Mungkin saya orang old school atau kayak mbak admin bilang orang jadul … waktu itu kursus ( entah itu bahasa, entah itu kursus ngetik .. masih inget kursus ngetik di depan stasion sepur dekat cambah / mas neon , deket rumah pak mameni) …
    ngambil kaweruh itu bukan misi nya untuk cari kerja .. tapi karena menimba ilmu, menanbah wawasan&pengetahuan, sampai umur sekian pun saya masih ngelak dengan ilmu …dan belum jenuh untuk berhenti sekolah ( re:menimba ilmu dari).

    Input and share :
    ” LEARNING IS NOT MATTER OF ACCUMULATION OF KNOWLEDGE BUT LEARING IS A MOVEMENT FROM MOMENT TO MOMENT “.

    eMbah Admin + Mas sonnybdoor,
    Moga kita bisa touch base klo saya udah di pare.
    Pinarak natinya.

    Salam perjuangan dimanapun berada.

    BKHS
    aka: hendrakuncoro@yahoo.com

  23. sonnybdoors says:

    wah..mbah admin ki memang TER-LA-LU…saking terobsesinya dengan rhoma irama potone mbah admin di facebook ki ya gayane dimirip2ke dengan bang rhoma irama..sungguh TER-LA-LU…hehehehe…btw, kalau mau meliput soal kamp-uang inggris lebih menarik kalau yg diliput soal human interest-nya. atau soal perekonomian masyarakat di sekitar daerah itu. karena menurut saya singgahan itu dulunya hanya sebuah desa yang sangat desa hehehehe…kemudian dengan adanya tmpt kursus inggris itu singgahan menjadi minipolitan di kota pare. kalau begitu mari kita tunggu artikel dari mbah admin…ASAP lo mbah..!!!

    ps: buat bkhs dan teman2 yang lainya..web: http://www.parekita.com mbok ya sering2 disambangi. sebenarnya saya ingin sekali mengoptimalkan web itu, tp nti blognya yang jd terbengkalai…hehehehe..(mbah admin meneh yang kena..!!!)..kagem sedulur, sederek, menawi saget lan wonten wektu selo, mbok ngih ndamel artikel nopo mawon, pokmen critone parelah..di tenggo lo niki!!!seriuss..suwir..sumpih..

  24. plix & plox says:

    he katemi iku tonggo ku

  25. mbah admin says:

    Omong-omong soal Bhs.Inggris…Ada yg tau gak kabar Pak Rahmadi, guru SMP 1 Pare kita dulu ??

    Beliau justru terkenal dg nama Pak Repit. Karena selalu mengucapkan “repeat after me…” sebelum memberi contoh pengucapan vocabulary Inggris. Malah sama anak-anak dulu dikira ngomongnya “repit katemi…” Padahal temen SMP kita dulu ada yg namanya Katemi lho…
    Wes..wes…jan nakal kok cah-cah biyen.

    Still the memories remain…

  26. mbah admin says:

    Weleh..weleh…komen teman2 di atas ini scr gak langsung menohok Mbah Admin iki…he..he..

    Lha piye, Mbah Admin ki lair asli nang Singgahan, Pare tempat fenomena kampung Inggris itu berada, tapi kok ya belum pernah buat artikel tentang itu…Kata Bang Rhoma…”Terrr…la…lu”

    Thanks buat Bhks (a.k.a Mas Hendra Kuncoro) yg sudah melanglang buana, tp masih punya sifat “proud to be Parenesse”…(walah Mbah iki elek-elek yo iso ngomong bosone David Beckham..he..he..). Saya memang sudah sering dengar bhw Pare terkenal di manca, tp gak bayangin sampai begitu dahsyatnya…

    SO, tunggu artikelnya di Parekita ini…coming soon.

    @ mascha : sampeyan kan juga alumni dari BEC-nya pak Kalend, satu angkatan dg Degleng, Tumiz, Cak Wid, Ahmad Saifudin dst…..Ujiane nang Borobudur yo ???
    Kalo dulu motivasi kursus Inggris bukan utk bekal cari kerja…tapi supaya nilai Bhs.Inggris di sekolah gak ancur….malu sama bu Suenik.

    He….he…peace man. I love and miss you all !

  27. B k h s says:

    Hello Semua,

    Thanks atas tanggapan dari B’doors serta gayung sambut-idea dari rekan yang laen.

    Ada cerita yang mungkin tidak pernah terbersit ttg kota pare ”

    Sewaktu Digimon (undangan dari PBB untuk represetative sekolah dari setiap negara), sempat ketemu dengan orang dari Konjen yang udah permanent resident.

    Beliau menanyakan ” dari mana ” ..jakarta ?
    Saya jawab ” nope ” dari jawir ..
    Ohhh, jawir nya mana .. ?
    Saya jawab .. oh saya dari Kediri, PARE, kota kecil !
    Beliau sempat menambahkan .. oh, saya dengar pare itu ada sekolahan bahasa inggris yang terkenal itu ya ?!

    bottom line …

    PARE sangat misuwur sampai kegendang telinga di Canada.

    Percaya pa nggak, it is true !

    • duniamascha says:

      waaah … pancen Master O. Kalend bener2 berperan besar dalam perkembangan kota pare …..
      aku abis baca tulisan salah satu blog ttg pare dan kampung inggrisnya sungguh menyentuh ….. jadi inget pare 15 tahun yang lalu … pas jik SMA ndisik

      anyway ….pliis posting dong reportase ttg fenomena kampung inggris ini dari sisi orang pare, khususnya Singgahan.
      ini penting looh …. mohon direspon as soon as possible …..

  28. plenthing says:

    Lupa kasih nama

  29. Anonymous says:

    Pak Lur, saya setuju bahwa pengembangan kota pare harus melibatkan semua peminat kepentingan di Pare, tidak bisa hanya dikerjakan oleh pemda utawa masyarakat. Harus ada sinergi antara satu elemen dengan elemen yg lain. Cuman yg harus diingat adalah bahwa pemda sebagai regulator tetap memegang peran penting karena di Tangan pemda cetak biru pembangunan pare khusunya dan kediri umumnya dirumuskan. Dengan cetak biru tersebut gerak dan irama pembangunan pare bisa diselaraskan sehingga akan terjadi titik keseimbangan antar satu sektor dengan sektor yg lain, tidak overlap dan wasting resources. Cuman permasalahannya kita belum tahu cetak biru pare akan seperti apa karena memang akses ke sana belum ada.

  30. sonnybdoors says:

    dengaren mbeneh kwe lur..!hahahahahaha…!!!abis minum jamu apa? iya..ya..memang betul kalau orang2 pare yg sdh lama atau (lupa) keluar dr pare banyak yg sdh menjadi bagian penting dari perjalanan negeri ini. tapi pak kusir kan sedang bekerja, mengendarai kuda supaya baik jalannya…(koq malah nyanyi). yahh..begitu-lah, P-A-R-E right or wrong still my hometown.

  31. mbeloer says:

    bicara masalah pengembangan kota Pare, koyok e harus dengan tangan dan keringat, bullshit kalo hanya mengandalkan uluran tangan Pemda, bahasa klasik Pemda akeh urusane, Pare pernah menghasilkan dokter kepresidenan bukan dari RSUD tapi HVA (biografi Prof Dr Mahar Mardjito) banyak orang belajar bahasa Inggris tak lepas dari peran Pak Kalend sebagai tokoh sentralnya, blog ini awalnya hanya sebuah ajang kangen-kangenan yang berubah jadi sebuah jembatan komunikasi yang lebih universal, di usia yang sangat dini ini boleh kita berharap lewat media ini kita bisa memberikan kontribusi yang positif, syukur-syukur monumental bagi kota ini, kadang impian memang harus diwujudkan, dengan tersadar dan keringat tentunya

    • duniamascha says:

      wanyik … beloer kesambet demit TMP .. omongane langsung menohok kaum PNS … waaaaaakakakakakak
      woooooooooooooe warga PNS .. rungokno omongane mas mbeloer ….

      anyway … tul lur … contone radio RKPD ambek TVRI ae ndak payu …..
      dok .. disain kaos v.2.0 piye …. sing v.1.0.beta sik enek 3 ndok jakarta ,, durung payu ….
      sik utang mbek kenthus aku …

  32. sonnybdoors says:

    to Bkhs, trima kasih atas uneg-unegnya. blog ini dikelola oleh teman2 dari pare yang berada di luar kota semua. ada yg di jkrt, srby, jogja dan jg di taiwan. kami sebenarnya ingin sekali memberikan kontribusi disemua kegiatan di kota pare baik itu yang berhubungan dgn pemerintahan,swasta dan bahkan perorangan. permasalahan klasik kita adalah, kita tidak punya orang atau teman yang bisa meliput acara2 atau tempat nongkrong (warung, kafe, dll) di kota pare yang lg “hip” saat ini. saat ini kita baru bisa memfasilitasi teman2 dari komunitas musik di pare. baru 3 bulan kmrn terbentuknya. komunitas itu di beri label “soundofhope”, dan ternyata cukup mendapat apresiasi yg baik dari temen2 musik di pare. sebagai informasi bulan februari tanggal 15 temen2 soundofhope mengadakan acara “lovetraveller” di warung bramasta. informasi lengkapnya bisa di lihat di kategori soundofhope di blog ini. oia, nama blog ini adalah “parekita”. sekali lagi trima kasih atas apresisasinya dan sering2 berkunjung ke blog ini hehehehehe…thanks

    ps: ganesha bukan nama group, tapi tema acara reuni temen temen parekita waktu lebaran kemaren. karena ikon dari kabupaten kediri itu ganesha maka kita ambil spirit dari ganesaha itu.

  33. B k h s says:

    Ada beberapa info buat tmn di kota pare “common ground” dari musik, sekolah dan banyak hal.

    Salude dengan creator web side ini.

    Ada satu hal yang perlu di highlite dari beberapa koments yang terposted.

    Kota pare perlu tempat ngangsu kaweruh yang memadai.

    setelah lulus dari sma 2, sma 1, sma darmo gandul atau pun sma mardi tresno terus kemana ?

    Nggak ada satu pun sekolah yang mencetak generasi sampai membuat harum kota pare.
    (selain kampus “akop” yang gak ada juntrungan kemana direksi nya setelah lulus … ”
    Disamping non-government school, ataou pun private school (lembaga , kursus2) .. saya rasa tidak sekolah / univ /lembaga yang benar benar solide !?
    ynag benar benar mengantar ke kegerbang.
    ( mungkin ada satu .. kursus-an pak kalend yang tanpa predikat materi non komersial, memberi ilmu, setelah itu .. terserah kita mau kemana kita terapkan ilmu itu )

    Sejauh ini , pare terjadi stagnasi di wadah pendidikan. Tidak ada satupun lembaga ataupun perorangna yang bisa mewadahi generasi pare, orang pare sendiri.

    Yang ada hanya organisasi/lembaga yang tidak ada arahanya yang apa adanya .

    Jangan salah meski, kita terbelakang untuk wadah pendidikan itu, “kebanyakan orang pare” benar benar berjuang di luar pare …, entah dalam ataupun luar negeri.

    Ada teman kita ( sorry orang keturunan), malah saya gak kenal orang nya, tapi black in white proof, tinggal di states abis kelar sma, nerusin perjuangan sekolah, part time, sampai dengan dapet master.

    Begitu saya tahu web side nya .. saya langsung “hat off” orang pare !

    Ada lagi, teman kita yang tinggal di kanada, malang melintang di kapal pesiar, kerja hotel di kanada, sekolah , begitu nyebutin .. pare … , oohh pare is my place of birth and place of rest when I am tired with cynical world. ( palerenan )

    Adalagi dan ada lagi teman sekitar pare ( nggak keluar dari daerah pare ) yang banyak potensi yang bisa di ajak untuk rebugan, croosing idea, sit down, apapun bentuk nya, sesuatu gagasan yang bisa dilaksanakan untuk membikin lebih setapak lagi …dibanyak hal.

    Bayang kan mas b’door ( atau pun buat group Ganesha .. yang mengatas namakan rock ! )
    …kalian / kita orang pare benar benar
    bisa nonton pagelaran VH ( van halen ) , ketemu face to face in concert dengan Vokal Led Zep “Robert Plant, sum 41 , dan group raksasa Genesis … ah betapa kita tidak akan bisa mengungkapkan dengan kata … orang pare bisa sejajar dengan dunia lain meski hanya nonton konser rock..bersama !

    orang pare bisa sejajar dengan orang luar disana !

    ps. buat Ganesha group + b’door =
    ” there are so much “rock” need to be published once I get home on Feb !” – see you in Plongko !

    B k h s

  34. sonnybdoors says:

    kategori kuliner sebenarnya memang mau dibuatkan. tapi masalahnya kita tidak ada orang yg mau dan punya waktu untuk membuat artikelnya. kendala geografis lagi-lagi menjadi penyebabnya. kalau ada temen2 yang berdomisili di pare yang mau membuat artikel ttng kuliner di pare kita sangat2 menerima. gimana, ada yg tertarik menjadi kontributor blog parekita? silahkan kirim artikel atau photo ke alamat email: nostealope@yahoo.com

  35. Mastrip says:

    Menengok mengenai pasar lama pare.
    Dalam perkembangannya pasar lama pare sekarang ini tambah sepi. Selain pembeli yang sepi jumplah pedagang juga berkurang.

    Hal ini disebabkan kebutuhan beberapa kebutuhan sehari2 terutama sayuran sudah terpenuhi tanpa harus pergi ke pasar. Pedagang sayuran keliling (lebih dikenal bakul ethek) juga semakin banyak.

    Mengenai pedagang di pasar pare berkurang di sebabkan karena pedagang yang sudah tua sebagian sudah tidak lagi ke pasar, ada yang sudah meninggal. Dan beberapa diantaranya ada yang mengantikan generasi mudanya tetapi kebanyakan sudah tidak ada yang mengantikan.

    Mungkin bisa jadi pasar lama pare hanya tinggal cerita dan kenangan.

    Mungkin juga pasal lama pare berubah menjadi modern market dalam perkembangaannya.

    Kita lihat saya nanti….

  36. Mastrip says:

    Mbah Admin

    Usul, Minta tolong di buatkan kategori mengenai kuliner, Usaha kecil di kota pare dan sekitarnya.

    Agar kutho Pare lebih di kenal di luar.

    Matur Nuwun sak derenge.

  37. mbeloer says:

    ada info beberapa rekan-rekan di malaysia sering ngebuka web ini, mbok ya jangan sungkan-sungkan ngasih comment di sini…..sik pancet wong pare kok awak e dewe dan sik tetep kangen karo pare….

  38. rara says:

    pareku wah klu teringat pare pingin pulang aj.pare memang ok

  39. bdoors says:

    that’s plenting said…gini aja rek..kita adakan gerakan “PARE FOR AG 1”. mulai dari sekarang kita cari figur tepat buat di calonkan jd bupati kediri..kita gunakan jaringan sosial teman2 kita dulu yang tersebar di seluruh wilayah kabupaten kediri. kalau sdh kuat jaringannya baru kita membuat kontrak kerja dgn bakal calon bupati mendatang. agendanya adalah: membuat kota pare menjadi trend setter dalam semua kegiatan di kabupaten kediri. kalau bupatinya gk mau melakukan kontrak kerja dgn kita..mari kita serukan golput saja hhahhaha..yg pasti kita punya posisi tawar dengan bakal calon bupatine..tul gk??

  40. plenthing says:

    Pa kabar semuanya…diskusine soyo mantep…banyak ide yang terlontar…semoga akan semakin banyak ide2 lagi yang muncul, yang bisa dimanfaatkan untuk kemajuan pare tercinta. Pembagunan universitas, penataan PKL, dan aktivitas-aktvitas lain yang kelak bisa menstimulasi roda ekonomi pada prinsipnya baik, asal diintegrasikan dengan konsep pembangunan Kota pare secara terpadu, tidak tambal sulam dan mengabaikan sektor lain. Keterpaduan akan meminimalirkan cost karena masing2 sektor bisa saling mendukung. Permasalahannya kita tidak tahu arah pembangunan kota pare ke depan seperti apa. Mungkin, Pak Camat bisa diundang ke blog ini untuk menjelaskan arah pembangunan kota pare ke depan…Gimana Mbah?

    Suwun

  41. inot says:

    Iyo doors, bener awakmu..he..he.hee..”gantungane” sik nggo mepe klambi,opomaneh wis lawas kabeh..kudune tuku “gantungan” maneh sing apik tur akeh dadi gak bingung lek pas udan..he..he..hee..jadi,”gantungan” sing dimaksud bung Karno bener2 “gantungan” sing KONSISTEN,LURUS,JUJUR,ADIL dan BERHATI NURANI..dadi rakyat iso tentram dan makmur..he..he..he,gak nyambung..

  42. bdoors says:

    kata bung Karno “gantungkan cita-citamu setinggi langit”. masalahnya gantungannya masih dibuat njemur pakaian…abis hujan trus!!!hehehee..canda rek

  43. inot says:

    he..he..he..diskusine tambah rame…cita2 harus setinggi langit..semua mimpi jangan dicibir..tapi yang penting ada tindak lanjut dari mimpi-mimpi tersebut..atau jadikan cita2 pribadi yang suatu saat siapa tahu kita sudah punya kekuatan baik material,lobi birokrasi dan sebagainya..sehingga semuanya bisa terwujud..demi kemajuan masyarakat pare dan sekitarnya…

  44. danoe says:

    lagian generasi kan gak bakalan terputus. tiap tahun itu pasti anak2 pare kan ada yg lulus SMA. jd ya anak2 itulah yang nantinya jadi mahasiswanya.

  45. danoe says:

    justru dibuat universitas itu biar anak2 pare & sekitarnya gak jauh2 kuliahnya. sekarang coba cermati sendiri, berapa banyak anak2 pare & sekitarnya yang kuliah diluar kota(malang,surabaya,dll)? banyak banget! so, yang seharusnya bisa menambah kontribusi pendapatan asli daerah akhirnya lari ke kota2 tujuan kuliah tsb.

  46. aku cinta pare, aku cinta pare, aku cinta pare, aku cinta semua yang berhubungan dengan pare, aku cinta Persedikab!

  47. Mastrip says:

    Kalau lihat gambar di jalan depan RS HVA kelihatan sejuk enak dilihat. Banyak pohon jadinya tidak panas.
    Kalau semua jalan protokol di pare seperti itu, mlaku 2 nek kutho Pare tambah enak nek awan.

    Kelihatan beda sekali gambar jalan Raya yang cuman ada pohon palem itupun jarang2 jadinya panas.

    Aku berharap pihak terkait yang mengurusi hal ini agar jalan2 protokol di pare ditanami pohon seperti di depan jalan RS HVA agar sejuk.

    Agar Parekita semakin cantik…

  48. egz says:

    ya ya bener sapa ntar mahasiswane. . . . . . .tapi namanya juga usulan . . . .jangankan cuma bikin universitas lhawong Pak Bupatine aja pernah punya rencana bikin bandara kok . . .tapi sekarang blum jelas jluntrungannya. . . .
    Hmmm emang lebih baik maksimalin aja yang udah ada. . . . .

  49. bdoors says:

    masalahnya nanti mahasiswane sopo?mending bikin konser area yg besar dan representatif..bikin acara ROCK IN PARE..di jamin bakalan rame..ato bikin cafe yg indoor, jd gk bikin suara soundnya kedengeran smp luar..bikin tempat nongkrong yg enak dan nyaman. di jamin teman2 pare yg jauh2 jd rindu pulang ke pare.(ayooo..sopo seng dwite turah2 ???)

  50. jirenx says:

    lek niat nutup jalan yo dilihat lihat, misalnya di jalan masjid, itu banyak toko daripada rumah tinggal, apalagi kalo malam banyak yang tutup lha itu bisa ditutup kalau malam, gak ada yang dirugikan

  51. jirenx says:

    wah ojok sembarangan nutup dalan, jl kawi kuwi akeh omah pribadi arep dikon lewat endi lek arep ditutup meskipun bengi tok, saiki ae lek bengi repot arep metu , dalane ruwet digawe parkir karo arek arek, sembarangan ae

  52. duniamascha says:

    wah boleh juga nih usulannya … scara jalan kawi menghubungkan tamrin sama pasar/lama
    ide bagus, setuju pak

  53. danoe says:

    masih banyak tempat2 di pare yg bisa untuk tempat universitas. misalnya: daerah barat tugu garuda kan masih banyak sawah,tu bisa bwt universitas. atau di daerah tulungrejo dekat daerah terminal kan masih banyak sawah2. pare itu luas bung egz. PKL bisa dilokalisir di lapangan koramil,atau di jalan kawi dibikin tempat food center kalo pas malam hari. jd pas malam,jalan kawi ditutup untuk akses umum.

  54. egz says:

    Wah2 kalau cari tempat yang representatif buat PKL aja masih kesulitan kug mau bikin universitas . . . .mau ditaruh dimana hayo???

  55. danoe says:

    mungkin, sudah sepatutnya kota pare memiliki/mendirikan universitas/perguruan tinggi baik swasta maupun negeri. coba kita cermati! berapa banyak anak pare dan sekitarnya yang harus kuliah ke kota lain? seharusnya, jika pare memiliki universitas maka banyak anak pare yang gak harus pergi ke luar kota untuk kuliah. maka, lapangan kerja baru juga akan terus bermunculan seiring dengan adanya universitas tsb. mulai dari warung, kos2an,warnet,toko buku, dll akan menjadi lebih berkembang lagi sehingga akan tercipta banyak lapangan kerja baru.

    selama ini, PKL2 di kota pare memiliki persaingan yang sangat ketat. penjual makanan banyak namun pembeli sedikit. maka, hanya beberapa bulan saja PKL yang kalah bersaing akan gulung tikar.
    coba kalo ada universitas. konsumen akan bertambah banyak. persaingan pun tidak akan terlalu padat karena masing2 PKL akan memiliki sasaran sendiri2.
    begitupun dengan warnet,kos2an,toko buku dan lahan pekerjaan pendukung yang lain. pasti nantinya akan bakal lebih maju lagi kota tercinta kita.

    sekarang sih memang sudah ada STIKES2,sudah cukup baik. namun alangkah lebih baik lagi klo ada universitas di jurusan2 favorit mahasiswa semisal ekonomi,administrasi,dll. sukses selalu buat pare kita. thanks mbah admin bwt wadah unek2nya

  56. bdoors says:

    tanyakan semua hal yang berhubungan dengan kakilima kepada mas Giman…he knew everything about PKL.

  57. danoe says:

    mungkin untuk meminimalisir PKL di sekitar tamrin, Perumahan di barat tamrin di bongkar, trus lahannya dibuat PKL center.

  58. mbah admin says:

    Masalah PKL bukan hanya dihadapi kota2 besar saja, Pare pun demikian. Betul kata Mastrip, trotoar di Pare udah gak nyaman lagi buat para pejalan kaki. Mulai Thamrin sampe Toko Pak Dji Metal, terus semua trotoar di seputar Pasar Baru Pamenang, terus mulai masjid An-nuur malah hampir sampai ke RSUD Pelem…cape deh.

    Karena pemerintah semakin tidak mampu menyediakan lapangan kerja yg lebih banyak, rakyat harus mencari jalan utk cari makan. Jualan adalah cara paling gampang…tapi tempat yg mrk pakai itu kadang memakan ruang publik.

    Kecamatan Pare punya petugas semacam Satpol PP atau Trantib gak ya ?? Tugas mereka bukan cuma hanya utk mengobrak dan merazia teman2 PKL, tetapi harus membina dg jalan melokalisir para PKL itu ke satu tempat. Seperti dulu saat Pare berhasil memindah Pasar Sore ke lahan belakang ex. Stasiun Pare.

    Biasanya mrk punya alasan, “kalo jualan disana sepi bos…”, “terlalu jauh…” dsb. Makanya semua kembali ke kita sbg elemen warga Pare. Kita sbg pembeli…jangan-jangan emang lebih suka beli di PKL trotoar ?? Kalo nantinya memang PKL itu dilokalisir ke satu tempat, ya sudilah untuk membeli ke sana.
    Jadi sama-samalah…perlu kesadaran kedua belah pihak.

    Tapi, dimana ya tempat di Pare yg representatif utk menampung para PKL ?? Ada usulan ??

  59. Mastrip says:

    Hak pejalan kaki yang terampas.

    Setiap minggu aku pulang tak sempatkan jalan2 nang kutho pare. Jalan di trotoar mulai dari tamrein sampai depan pak ji Metal tertutup oleh pedagang kaki lima (PKL). Hal ini mengakibatkan pejalan kaki mengalah jalan di pinggir jalan sehingga secara tidak langsung bisa membahayakan bagi penguna jalan kaki. Selain itu dalam perkembangannya jalan tersebut mengalami peningkatan arus kendaraan.

    Pastinya para PKL hal ini terpaksa dilakukan untuk memenuhi kebutuhan hidup (agar jualan cepat laku) dengan menempati jalan trotoar yang dalam fungsinya sebagai pejalan kaki.

    Untuk itu mohon komentarnya laskar parekita dalam hal ini.

    Dan semoga yang mempunyai wewenang dalam hal ini juga membaca untuk memberikan solusi yang terbaik dalam masalah ini.

  60. mbah admin says:

    ok..suwun yo kabeh….

  61. goodmorningpare says:

    explore your imagination http://www.goodmorningpare.wordpress.com

  62. inot says:

    rapopo mbah..sing enom maklumi…terus wae berkarya nggo parekita..ra usah salah paham-salah pahaman..podo parene,kabeh dulur mbah…ok.Nuwun.

  63. bdoors says:

    wakakakakaakkakkkk…mbah admin ketipuuuuu!!!
    tenang mbah…Insya Allah pas pulang pare tk potretke suasana kota pare…

  64. Plixz&Ploxz says:

    wis gak po2 mbah ojo mutung hanya goro2 kesalah phaman kecil, kita masih mebutuhkan Update ttg pare melalui mbah admin..,kita harus hargai kerja mbah admin, ditengah kesibukannya masih mau berbagi informasi tentang pare untuk kita,oke kita tunggu berita selanjutnya mbah..

  65. mbah admin says:

    Iya nih..mbah Admin sekali lagi minta maaf, jika ada yg kurang berkenan dg kejadian ini, (terutama tuk mas Ogeslecep). Ini sama sekali bukan kesengajaan, tetapi miskomunikasi dan misunderstood antara Mbah dan Mas Sonny Bdoors.
    Mbah ngopy foto tersebut dr CD-nya Mas Bdoors, ya..pikirnya itu foto yg punya mas bdoors. Ternyata,gak tau itu didapat dari lain sumber…
    Well, terima kasih atas kritiknya…sehingga lain kali kita akan lebih hati-hati dan teliti lagi dalam mengolah sumber artikel.
    Bener kata Mastrip, moga2 justru jadi promosi lebih utk Pare kita tercinta ini…amin.

  66. Mastrip says:

    Nasib2, mbah plagiate konangan sing nduwe photo.
    Mas ogeslecep sing ikhlas ya iki digawe promosikan potensi kutho Pare, aku ijin nyimpen yo melu save photone di gawe tombo kangen.

  67. Plixz&Ploxz says:

    Wis Gak Po2 Kan tujuane podo to, podho parene ora usah ribut soal HAKI barang…, yo emang sih opo jare chaweq iku bener, mending karya ne dhewe, tapi yo disadari mba’e wis tuwek wis gak kuat mlaku2 adoh…

  68. duniamascha says:

    hahahahah mbah admin kenek undang2 HAKI!!! kuapoook!!
    mbah kapan2 lagi kalo mau tayang ditelusuri dulu sourcenya ….
    mending sing karya2 ori ae mbah ….
    piss ah

  69. mbah admin says:

    weleh..Mbah dapet fotonya dari Mas Sonny Bdoors je..kapan hari waktu reunian itu Mbah ngopy dari CD-nya. Ya mohon sori yaa kalo udah ditampilin di pareku.yahoo …Sukses selalu utk ogeslecep juga…

  70. ogeslecep says:

    waduhhh…ini photo2nya ngambil dari pareku.yahoo ya???sudah permisi blm mbah???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s