Gudang Informasi yang “Semangkin” Merana

Posted: May 9, 2009 by mbah admin in Cerita seputar Pare

Perpustakaan seharusnya menjadi tempat kita mencari informasi tentang segala hal bidang keilmuan. Perpustakaan seharusnya menjadi tempat yg menyenangkan untuk membaca dan berdiskusi. Perpus se(harus)nya menyediakan banyak koleksi buku. 20 tahun yang lalu, di kota pare didirikan sebuah perpustakaan daerah. Peresmiannya berbarengan dengan peresmian patung mastrip. Bahkan perpus ini pun juga mengunakan nama mastrip.

Perpustakaan mastrip diresmikan oleh Mendikbud saat itu, Bapak Fuad Hassan pada tanggal 30 November 1989. bangunannya terdiri dari dua lantai. Di lantai satu terdapat buku-buku literatur seperti ensiklopedia, kliping majalah, koran. Pada awalnya, perpustakaan ini ramai dikunjungi oleh siswa-siswa pelajar di kota pare. Tapi karena tidak adanya penambahan buku-buku baru, perpus ini mulai di tinggalkan oleh para pelajar pare. Koleksi buku yg sudah lama dan sampul buku yg sudah usang (malah bikin flu) menjadi pemandangan yang menghiasi rak-rak buku. Sebagai warga pare, kita seharusnya marah melihat keadaan perpus ini. Tapi, kita harus marah kepada siapa?. Sudah saatnya teman-teman warga pare yang berada di luar pare ikut “kancut tali wanda” dalam memberikan kontribusi buat perpus kita ini.

Saya punya ide, bagaimana kalau kita membikin gerakan “SEJUTA BUKU UNTUK PERPUSKU”. Kita kumpulin buku-buku yang sudah tidak terpakai untuk kita sumbangkan ke perpustakaan mastrip. Kalau bukan kita, siapa lagi yang akan membantu memperbanyak koleksi buku di perpus mastrip. Ayooo, reekkkk…support your local movement..!!! (sonny bdoors)

note: terima kasih buat dik ega sdh mau menyempatkan diri untuk motret perpus masrip. tak tunggu photo2 yg lainnya.

ps: suwun buat mbah admin…wis mau di repotke motret bangunan luar perpus mastrip…ning di tunggu photo yg laine lo mbah..!!!

Comments
  1. kusnan says:

    iki malah luwih ngenes maneh!!! nggone ae gag kethok. eman eman.

  2. gunawan says:

    dulu perpustakaan mastrip sering jadi persinggahan pelajar di waktu luang,sekarang pelajar lebih suka bermain internet.untuk kalayak umum kaya’nya jarang ada yg suka membaca.

  3. Mukti says:

    jane dikasih wifi geto

    ditambah akses e-book juga biar lebih modern dan bisa menjadi daya tarik……

  4. mbeloer says:

    giliran teko nang acarane Kick Andy ae kan oleh buku gratis trus di sumbangne he he he….koyok e kok kerenan kl parekita gawe perpustakaan umum dw, bukankah Santi Wigati dulu udah memulainya pada tahun `80an ?…..tapi ra pareng gawe mojok Wex….
    koyok parekita, waktu ra ono suatu wadah yang representatif untuk ngalor-ngidul sing pas yo gawe dewe, waktu minat baca mulai rendah , seberapapun buku yang akan disumbangkan ( kalaupun ada ) sementara para pengelola tetap pasif kurang jemput bola yo buku2 itu bakal jadi hiasan ae, prinsipnya aku setubuh banget karo ide temen di atas,
    cuma kadang kita perlu ngeluarin keringat sendiri pada waktu ingin melihat kata kita tercinta maju, bukan berarti meremehkan korps baju coklat, tapi yo emeng kota ini masih butuh banget kontribusi nyata penduduknya…….kapokmu kapan Thus, Renx karo sing ktp ne saiki sik Pare he he he

  5. plenthing says:

    Saya masih ingat dengan pendekatan yang dipake toko buku. Salah satu pendekatan marketingnya adalah mengadakan talk show atau seminar dengan mengundang tokoh2 yang memang ahlinya. Saya kira parekita mempunyai banyak ahli. Semoga nanti bisa diarrange kegiatan talkshow misalnya tentang UKS (usaha kesehatan sekolah, Mas Toni bisa menjadi narasumber), IT (Bos Libot dan Doni, design (Bdor), wirausaha (Bos Jireng, Nthus), lele mungkin bisa dicarikan orangnya. Target masa, selain mereka yang sudah exist di dunia usaha, juga mereka yang mau masuk ke dunia kerja misalnya adik2 kita yang masih duduk di SMA/STM dsbgnya

    salam

  6. inot says:

    eh,sorry,maksudku dari SD sampai SMA (poin no 3)

  7. inot says:

    aku sangat setuju karo idene mbah admin dan temen2…,menurutku :
    1.mengumpulkan buku sebanyak-banyaknya,terutama buku tentang HOBI,Wira Usaha,hal2 ttg IT,Kesehatan..dll
    2.membenahi fisik bangunan misal memberi AC,tempat duduk yang nyaman yang semuanya perlu kerjasama dengan instansi terkait( camat,pemda,donatur)untuk penggalangan dana
    3.bekerjasama dengan kepala sekolah dari SD sampai SMP agar mewajibkan siswanya untuk mengadakan kunjungan ke perpus
    4.menyediakan warnet untuk akses nternet
    5.untuk kelangsungan hidup perpus agar materi buku2nya selalu menarik kita sebagai warga pare wajib menyumbangkan buku yang sekiranya akan bermanfaat bagi masyarakat pare…
    smoga bisa terwujud..Amien..kapan kita ngumpul untuk merapatkan ini..ok.trims.”TIDAK ADA SESUATU YANG MUSTAHIL,JIKA KITA PUNYA KEMAUAN DAN NIAT YANG BULAT.”

  8. kama says:

    mang klo dipikir lbh bgs sosialisasi drpd skdar nyumbang buku ja wlo nyumbang buku jg trmasuk bgus, agar koleksi bukunya jauh lbh mnarik drpd saat ne.
    jgn smpe orang pare ndri g tau dmn perpus pare(knemenen).
    perpus yg ngunjungi rata2 ank2 dr smp2 yg msuk siang skalian tunggu bel masuk drpd kluntang klantung, klo bs suasana lbh ke outdoor gmna? kt tnya ke pemda agar da di rehab, kan nyaman. klo bsa smbil leyeh2 sambil bca buku, trus dstu sndiri jga disdiakan jaul minuman & makanan ringan kyok nk amole, eh klo haus ato skedar ngemil smbil bca buku, enak tho?
    g koyok nk warnet di mdan sni jarang yg da minuman ringan, peh aku meh mati ngelak.

  9. plenthing says:

    insya allah nanti kalo saya pulang, coba tak nembusi kawan2 saya di pemda…alumni dari yogya…semoga mereka mau membantu…kalau jauh kayak gini memang susah, bisanya hanya nyumbang ide

  10. plenthing says:

    Betul mbah Admin..intinya harus ada “tarikan” agar generasi muda mau ke perpustakaan, saya kira banyak hal yang bisa dilakukan selain seperti yang disebutkan mbah Admin. Pertama, menggalang kerjasama dengan sekolah2 di sekitar perpust mastrip terutama TK, SD, SMP dan SMA. Perpus mastrip harus bisa menjadi komplement terhadap perpus sekolah sehingga jika guru menugaskan sesuatu dan gak ada diperpus sekolah, mereka bisa ke perpus mastrip. Kedua, masih terkait dengan sekolah, jika dimungkinkan meminta sekolah terutama yang TK, SD dan SMP untuk melakukan kunjungan secara bergantian. Tujuannya untuk menumbuhkan minat kunjungan ke perpustakaan, Ketiga, perpus mastrip harus secara intensif melakukan sosialisasi dan edukasi, tidak hanya terhadap siswa dan mahasiswa, juga kepada kelompok2 UKM (usaha kecil menengah) dengan mengundang tokoh2 yang expert di bidangnya untuk kasih ceramah sekaligus menyediakan buku2 yang terkait dengan pengembangan suatu usaha,

    • mbah admin says:

      ketika ide sudah digelontorkan….

      • sonny bdoors says:

        ketika ide sdh digelontorkan..suarane..”MAK GLUNDEEEEEENGGGGG….”..tp ide iki paling tepat di kerjakan pas bulan puasa…soale arek2 wis akeh sing selo dan lagi rajin2nya memberi infak dan sedekah…jd kl diminta infak dan sedekah buku jd semangat semua..oke gk rek..!!

  11. mbah admin says:

    Kalau gak salah Perpus Mastrip ini dulu adalah pindahan dari Perpustakaan yg ada di Kawedanan. Mbah dulu jaman masih SMP (depan Kawedanan)juga sering baca2 di situ…yg dibaca dulu buku2 macam Lima Sekawan, Trio Detektif dsb.

    Kalau generasi sekarang kurang suka ke Perpus (alias tidak suka juga membaca…….), ya itu mungkin karena :

    1. Budaya Instan,yg skr mewabah dimana-mana. Skrg mana ada anak mau duduk berlama-lama membaca buku (buku cerita sekalipun !)…lebih enak liat film, sinetron, browsing internet, ngupdate status di facebook…….olala..
    2. Perpustakaan kita sendiri mungkin kurang berbenah. Apa yg membuat perpus itu menarik untuk dikunjungi dan membuat betah pengunjungnya ??
    – Koleksi buku yang usang ??
    – Koleksi buku yang tidak menarik ???
    – Tempat yg gak nyaman ?? Panas ?? Gak ber-AC ???
    3. Jaman sekarang harga buku relatif lebih murah dan mudah didapat (termasuk yg bajakan…). Kalau dulu, krn buku itu langka…kalau kita pingin baca…ya kemana lagi kalau gak ke Perpus ? Kalaupun ada anak2 skr demen baca, mereka pasti lebih suka membeli sendiri…dibaca di rumah sambil leyeh2 kan enak…..

    Kalo menurut Mbah lho : bagus, ide kita utk mengumpulkan buku ke perpus……utk menambah khasanah koleksi perpus.
    Tapi yang lebih bagus lagi….BAGAIMANA membuat Perpustakaan Mastrip di Pare ini menarik untuk dikunjungi ???? Agar perpus ini diketahui keberadaannya……..bahkan oleh warga Pare sendiri. (Ada cerita lucu : waktu mas Bdoors mau nulis artikel ttg perpus ini, dia minta tolong Mas Urip utk ngambil foto perpus mastrip. Eh, mas urip bilang : Perpus Mastrip itu dimana tho ???…..luar biasa….beliau yg rumahnya jaraknya hanya “sesedotan kretek” dr perpus aja tdk tau, bagaimana dg yg rumahnya lebih jauh lagi ??? )

    Nah, gmn kalo kita pelopori utk mengadakan acara2 di Perpus tsb….Gebyar buku murah kek, Pameran foto kek…dll pasti Mas Nos lebih paham.
    Benahi bangunan perpus, dicat ulang yg bersih, kasih pot-pot tanaman hias, kolam dg ikan hiasnya, internet………dan sebagainya (kayak Perpus di Kampus2 itu lho).

    Semoga impian ini bisa ditindaklanjuti dan jadi kenyataan. Amin…..
    “Save Our Generation”

    • sonny bdoors says:

      ide mannstaaafff….kl bgt mmng hrs mengikutsertakan pihak pemda selaku stakeholder perpus mastrip untuk di ajak urun rembug juga. minimal pak camat hrs di ikutkan terlibat dlm hal ini.

    • duniamascha says:

      Eh, mas urip bilang : Perpus Mastrip itu dimana tho ???…..luar biasa….beliau yg rumahnya jaraknya hanya “sesedotan kretek” dr perpus aja tdk tau, bagaimana dg yg rumahnya lebih jauh lagi ??? )

      owalaaah pak jireng pancen angel didik2ane …. x-(

      • sonny bdoors says:

        jireng ki duduk gk eruh…tp gk ngerti..heheheehe..parah meneh yoooo..!! ning jireng mbok takoni warung sego pecel dekne pasti ngerti..pak ketua jireng ki cen njaluk di upgrade memoryne..

  12. plenthing says:

    Dor…ketua perpustakaane mastrip ki sopo? kalau misalnya ada email atau apa…bisa diajak join di forum ini atau forum FB…siapa tahu dari diskusi dengan pengurus perpust kita tahu jadi tahu kendala utama yang dihadapi perpus mastrip, selain masalah koleksi buku dan rendahnya minat baca

    • sonny bdoors says:

      kl begitu enaknya mendelegasikan ke siapa ya…untuk menanyakan siapa ketua perpusnya, apa saja kendalanya dalam penyediana buku, dll…nti tak coba minta tolong pak nos aja.

  13. sonny bdoors says:

    saya setuja-setuja saja kl ada polling dl..ning masalahe apakah kita ada waktu buat menyebarkan polling tersebut ke masyarakat pare, khususnya ke para pelajar di pare. kecuali kita mengajak ketua osis masing2 sekolah buat menyebarkan polling itu ke teman2nya. ngene wae el….kwe bikin draft pollingnya dulu..nanti tak perbanyak di pare..soal penyebarannya ben di urus sama arek2 yg ada di pare..okreee…!!!

  14. plenthing says:

    susah memang…ini terkait dengan budaya baca. Saya berpikiran budaya baca bisa tumbuh ketika seseorang merasa memperoleh manfaat dari buku bacaan tersebut. Juga koleksi2nya sesuai dengan keinginan mereka. Mungkin teman2 bisa mencari informasi dari kawula muda pare, kira2 buku seperti apa yang mereka inginkan. Dari polling tersebut, minimal kita punya referensi jenis buku yang mana yang disukai oleh mayoritas pembaca di pare. Takutnya meskipun kita sudah mengumpulkan buku, kalau bukunya terlalu berat bagi mereka atau tidak sesuai dengan keinginan mereka, mereka jadi enggan untuk datang, apalagi membaca

    salam

  15. duniamascha says:

    heheheh …. perpus iki sungguh menyimpan banyak memory bwt cwq, ckcckk sampe nyengir2 dewe rek
    tapi kalo liat geliat perpus dimanapun berada, terasa tidak ada gregetnya sama sekali, karena memang perpus hanya sekedar ada dan gak lebih ….
    gak ada terobosan yang bisa membuat warga tertarik .. lebih asikan cangkruk di patungnya mastrip daripada mlotorin buku di perpus mastrip.

    mohon petinggi parekita perjelas program ini, hanya untuk kalangan kita ato kita bikin posko di pare sendiri … ????

    • sonny bdoors says:

      program ini bagusnya buat semua orang….jd siapa saja yg mau dan ingin menyumbangkan bukunya ke perpus mastrip bisa kita tampung dulu. poskonya paling tepat ya di amole..amole cuma buat terima sumbangan bukune aja..kl tmpt penyimpanan sementara bukune bisa di rumahku gresikan. kl program ini mmng serius, nti tak buatkan posternya.

      buat mbelur: aku ra tau moco enny arrow lur….wocoanku mbiyen nick carter hihihihihihi..!!

  16. mbeloer says:

    koyoke nang kamar lawasmu sik akeh buku enny arrow dor …. iso di sumbangne gak iku ?
    ojo di delok isine tapi salah satu evolusi lho nang sastra indonesia iku…. kagem adik2 ra usah penasaran trus di browsing segala lho ra penting he he

  17. peh aku kangen karo perpus mastrib. Terakhir kali rono iku mas pas jek kelas 1 smp,kiro – kiro tauh 1998/1999. mergo cedek smp 2, terus pas mlebune jam rolas,aku teko omah budal jam 10 terus dolan-dolan disek nang perpus. wah saiki piye yo wajahe perpus mastrib. Sangat disayangkan jika perpus itu tidak berfungsi sebagai mana mestinya!

    • sonny bdoors says:

      iya mas ciput, kasihan sekali nasib perpus kita ini..makane saya dan teman2 sedang mengusahakan gerakan sejuta buku. untuk disumbangkan ke perpus mastip…jd kl mas ciput punya buku yg sdh tidak terpakai, ada baiknya di simpan dulu, sapa tau mas ciput mau menyumbang buku jg.

  18. plenthing says:

    Ide bagus dor…mungkin teman2 yang ada di pare dan sekitarnya bisa urun rembug dulu…gimana menterjemahkan ide tersebut

  19. sonny bdoors says:

    wahahaha..sorry..sorry..!!!la pangilane ning omah egik jee…tp sdh tak ganti dik namane.

  20. Ega says:

    Wah namanya keliru mas. . . . .Ega..bukan Egik. . .

  21. sonny bdoors says:

    rek…kl ini program yg sangat2 bagus buat pencitraan parekita. tinggal kita bikin koordinator di wilayah masing-masing. kl buku sdh terkumpul banyak, tinggal kita mencari tanggal dan bulan yg tepat buat penyerahan buku2nya. mesake liat perpus mastrip kiiii..pdhl dl jd tempat favorit buat pacaran jee…eh,baca buku ding hihihihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s